Advokasi Pengelolaan Keuangan Daerah (APBD), Pelayanan Publik, Lumpur Lapindo, Pendampingan Masyarakat

Kamis, 04 Agustus 2016

PDAM Hancur, Karena Fungsi Kontrol DPRD Mandul

Hingga hari ini, penegak hukum masih belum memutuskan "siapa yang salah" atas dugaan penyalahgunaan wewenang di tubuh PDAM Delta Tirta Kabupaten Sidoarjo. Namun, Kejaksaan Negeri Sidoarjo sudah menetapkan tersangka atas problem tersebut, yakni Direktur Utama.

Mari kita coba cermati satu-persatu problem yang ada di perusahaan daerah PDAM Delta Tirta. Dalam dokumen yang dikeluarkan oleh Badan Pemeriksa Keuangan Provinsi Jawa Timur (BPK P) Nomor: 16/LHP/XVIII.SBY/01/2015 menyatakan bahwa berjalannya roda perusahaan tersebut tidak dibarengi dengan dokumen perencanaan jangka menengah (corporate plan). Menurut hasil audit tersebut menjelaskan bahwa corporate plan yang dijadikan acuan oleh para pejabat di lingkungan PDAM Delta Tirta Kabupaten Sidoarjo untuk menyusun Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKA P) masih berbentuk draft, artinya dokumen tersebut belum bisa dikatakan sah untuk dijadikan acuan dalam penyusunan RKA P.

Disisi lain, ada beberapa point dalam RKA P yang tidak sesuai dengan draft corporate plan. Misalkan, rencana penambahan pelanggan PDAM pada tahun 2014 sebanyak 10.000 SR, sedangkan dalam dokumen RKA P menyebutkan 11.303 SR. Dan pada tabel rencana investasi yang ada di draft corporate plan pada tahun 2014 sebesar Rp. 162.123.000.000, sedangkan dalam dokumen RKA P disebutkan Rp. 92.628.719.500. 

Dan pada dokumen yang sama dinyatakan bahwa "rencana pengembangan air bersih perpipaan pedesaan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) tidak didukung dengan rencana program dan pendanaan". Bagian dari sistem perencanaan sebagaimana yang diatur dalam UU 25/2004 Tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. Bahwa setiap lima tahun sekali DRPD mempunyai kewajiban untuk mengesahkan RPJMD. Dan setiap tahun membahas dan mengesahkan R-APBD.  Dari fakta dokumen yang dikeluarkan oleh BPK P pada awal tahun 2015 itu sudah sangat jelas, bahwa dokumen perencanaan yang dibuat oleh PDAM Delta Tirta Kabupaten Sidoarjo bermasalah. Pertanyaannya kemudian, kenapa hal seperti itu bisa terjadi ? Apa yang dibahas DPRD saat pembahasan anggaran ? Dimana fungsi kontrol DPRD selama ini ?

Sebagai bagian dari masyarakat umum, kita sah kalaupun berasumsi bahwa "ketika DPRD dapat optimal melakukan kontrol terhadap roda berjalannya perusahaan daerah PDAM Delta Tirta, bisa dipastikan bahwa kasus yang ada tidak akan pernah terjadi". Sehingga menjadi tidak fear kemudian, kalaupun pada kasus yang ada hanya beberapa orang (dalam satu instansi) yang "dipaksa menjadi salah", dan yang lain tidak merasa salah, serta menolak dipersalahkan.

0 komentar:

Posting Komentar